Wednesday, August 16, 2017

Pertandingan Imarah Surau Peringkat Negeri

video


      Alhamdulillah sudah selesai penilaian dari pihak JPN Perak bagi pertandingan Imarah Surau Peringkat Negeri. Mudah-mudahan usaha guru-guru dari SK Changkat Lada beroleh kejayaan untuk ke Putrajaya.

Wednesday, April 29, 2015

Di dalam surah al-mudassir pada ayat yang ke-4 ada menyebut :

وَثِيَابَكَ فَطَهِّر (4)

Bermaksud : dan pakaian-pakaian kamu, maka bersihkanlah.



Ayat yang termaktub di dalam al-quran ini, Allah memberi penegasan di dalam adab-adab berpakaian. Pastikanlah pakaian itu bersih dari kekotoran.

                Zahirnya, kekotoran yang berada di benak pemikiran kita adalah kotoran dari debu-debuan, najis dan sebagainya. Mungkin kotoran inilah yang menyebabkan kesukaran kita dalam beribadah kepada Allah.

                Pada asasnya Allah meminta hamba-hambaNya untuk sentiasa menjaga luarannya dari keadaan yang kotor. Maka perlulah kita memakai pakaian yang cantik, menutup aurat, memakai pakaian yang bersesuaian dengan tempat serta sentiasa menjaga akhlak dan penampilan dari perkara yang salah. Seterusnya, janganlah berbangga dengan nikmat kecantikan pakaian itu. Tetapi junjunglah perintah Allah dalam sepanjang kehidupan.

                Cuma, ayat Allah itu tidak terhenti di situ semata-mata kerana apa yang kita bincangkan sebentar tadi hanyalah sekadar menyentuh perkara-perkara luaran yang bersifat fizikal. Sebaiknya, janganlah kita menidakkan perkara yang bersifat dalaman atau pun perkara kerohanian di dalam melaksanakan perintah Allah s.w.t.

                Dari dimensi yang lain, setiap hari kita akan memakai pelbagai jenis pakaian. Yang mana pakaian yang kita sarung adalah pakaian yang mendatangkan betapa pentingnya peranan kita. Sedar atau tidak kita akan memakai pakaian seorang anak, pakaian seorang ayah atau ibu, pakaian seorang suami atau isteri, pakaian seorang pekerja, dan pakaian seorang hamba kepada Allah s.w.t.

                Jagailah pakaian kita sebaiknya, peliharalah pakaian ini dari debu-debu dosa atau najis-najis maksiat dari terpalit kepadanya. Maka pastikanlah akhlak dan jiwa kita bersih dari kekotoran agar yang akan dilihat adalah ; seorang manusia yang berpakaian cantik dan mempunyai akhlak yang cantik. Bukannya seorang manusia yang berpakaian cantik, malangnya akhlaknya amat kotor dan busuk.


                InsyaAllah bersama-sama kita menjadikan diri dan hati kita cantik pada luaran dan dalamannya. Menjadi hamba yang soleh kepada tuhannya. Wallahu ta’ala a’lam.

Monday, April 13, 2015

Butiran Hikmah
Adab-Adab Bangun Dari Tidur
Petikan dari kitab Bidayatul Hidayah karangan Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali.



                “Sebaiknya bangunlah awal sebelum terbitnya fajar sadiq dengan berzikrullah kepada Allah.”

Sedar atau tidak, Allah memberi satu nikmat yang begitu penting sekali iaitu nikmat hidup setelah mati ( tidur ). Satu nikmat yang cukup besar dari segalanya, kerana dengan nikmat hidup inilah kita merasai nikmat kasih dan sayang, nikmat berkeluarga, nikmat bersahabat, nikmat berharta dan sebagainya.

Walaupun hamba itu beriman atau tidak kepada Allah, Allah tetap memberi akan nikmat kehidupan. Dan dengan nikmat inilah mereka juga turut merasai segala erti kehidupan yang berwarna –warni.

Begitu besar kasih dan cinta Allah kepada hambanya, walaupun, kita tidak meminta atau berdoa sebelum tidur agar diberikan nikmat kehidupan semula pada esok hari.

Oleh itu, menjadi satu kewajipan dan kemestian untuk kita mengamalkan zikrullah sebagai pengisian yang bermakna sepanjang kehidupan yang dikurniakan oleh Allah dalam hari-hari yang dilalui. Zikrullah adalah manifestasi cinta hamba kepada penciptanya.

Mari Mengenal Zikrullah.
           
            Kenalkah kita akan erti zikrullah?

Tepat kefahaman yang kita peroleh, maka besarlah konsep zikrullah yang kita fahami.

Zikrullah bukan semata-mata berzikir di lidah dengan menyebut nama Allah atau bertasbih. Mungkin kefahaman di dalam Bahasa Melayu agak terbatas dari pengertian sebenarnya.

Zikrullah bererti mengingati Allah. Jika diamati pengertian ini, ia lebih luas berbanding dari berzikir dan bertasbih. Mengingati Allah di dalam apa jua keadaan dan tempat sama ada ketika bersolat, beribadah, bekerja, makan atau minum, bermain, ketika bergaul sesama manusia dan sebagainya.

Sebenarnya, bagi mereka yang memahami pengertian zikrullah ini. Secara tidak langsung telah mengaplikasikan konsep ibadah di dalam kehidupan.

Subhanallah, bukankah begitu mudah bagi kita untuk mendapatkan pahala ibadah di dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan.


Apabila kita mengingati Allah pada setiap masa, secara tidak langsung kita telah menjemput Allah di dalam kehidupan diri kita. Cuba kita bayangkan sekiranya seseorang mampu mengingati Allah pada setiap keadaan, pastinya kehidupannya lebih baik dan jauh dari dosa dan maksiat. Ini berpunca apabila sering menjemput Allah di dalam setiap pekerjaan yang dia dilakukan. Bagaimana jika pemahaman ini mampu diaplikasikan oleh sesebuah masyarakat setempat. Tentunya, mampu memupuk dan mewujudkan masyarakat yang berakhlak dan bermoral kesan daripada zikrullah itu.

Saturday, January 28, 2012

Syafaat Rasulullah

Terkesima apabila mendengar kata-kata Imam al-Ghazali rahimahullah di dalam sebuah kitab karangannya.


“Apabila melihat orang muda beliau mengatakan mereka ini beruntung, apabila melihat orang tua beliau mengatakan mereka juga beruntung, dan apabila beliau melihat orang kafir pula, beliau juga mengatakan mereka juga beruntung.”

Sambung beliau lagi, “Orang muda ini, kehidupannya dipenuhi dengan amal semenjak dari kecil lagi, sekiranya dia mati pada usia ini, tentu sedikit persoalan malaikat di akhirat.”

“Aku melihat orang tua ini juga beruntung, walau usianya telah lanjut, sekiranya dia menemui ajalnya, tentunya dia juga di kalangan orang yang beruntung kerana hidupnya dipenuhi amal ibadah.”

“Begitu juga apabila melihat orang kafir ini, walaupun dilahirkan kafir, hidup dalam cara hidup kafir, tetapi, seandainya di akhir hayatnya dia memeluk islam pastinya dia menemui Allah dalam keadaan putih dan bersih dari kekotoran.” Bukankah itu juga dinamakan sebagai beruntung. Tetapi bagaimana pengakhiran hayat kita? Tak tahukan…


Di sebabkan ini masalah utama kita, buatlah amal kebaikan seikhlas hati. Suburkanlah ia dengan rasa kecintaan kepada Allah s.w.t.

Begitulah Imam al-Ghazali rahimallah memberikan pencerahan jiwa kepada umat-umat selepasnya. Walau siapa pun kita, dan sehebat mana pun kita. Bukanlah nilai kemewahan itu menjadi ukuran, tetapi taqwa kita di sisi-Nya.


Syukur alhamdulillah, semakin hari semakin subur ajaran Islam dan penyebaran dakwah dilakukan. Sedar atau pun tidak, ramai generasi muda yang mula berjinak-jinak untuk mendengar kuliah di corong-corong radio, televisyen, internet. Tak lupa juga yang menghadiri majlis-majlis ilmu di surau-surau, masjid-masjid, dan sebagainya. Sedikit sebanyak dengan ilmu yang diperoleh itu mampu menutup kekurangan dalam melakukan ibadah seharian.

Moga-moga dengan hari kelahiran junjungan besar Muhammad s.a.w. memberi erti kepada seluruh umat manusia untuk istiqamah dalam melakukan kebajikan dan kebaikan. Malah, apabila di padang Mahsyar nanti kita akan tergolong di kalangan umatnya yang ikhlas dalam melakukan ibadah malah menerima syafaat Nabi Muhammad s.a.w. seterusnya dipertemukan dengan Allah secara langsung.



Daripada Abu Hurairah, orang ramai bertanyakan Rasulullah s.a.w.:

“Wahai Rasulullah, adakah kami akan melihat tuhan kami (Allah) pada hari kiamat? Rasulullah s.a.w. berkata : “Adakah kamu akan binasa sekiranya matahari itu tidak mempunyai awan, adakah kamu akan binasa sekiranya bulan memancar sinaran purnama di malam hari? Mereka berkata: Tidak… Nabi s.a.w. berkata : Demikianlah apa yang akan kamu lihat, Allah akan bersama hamba-hambanya di hari kiamat.

Katanya : “Barang siapa yang menyembah sesuatu maka ia akan mengikutnya, sesiapa yang menyembah matahari, maka dia akan mengikut matahari sebagai tuhannya; sesiapa yang menyembah bulan, maka dia akan mengikut bulan sebagai tuhannya; sesiapa yang suka dengan perkara taghut, maka dia akan mengikut taghut sebagai tuhannya. Maka tinggallah umat yang akan mendapat syafaat dan golongan yang berpura-pura, dan Allah akan datang kepada mereka dalam keadaan yang mereka tidak kenali.”


Sebelum saya mengakhiri kalam saya, pesanan untuk diri saya dan juga para pembaca sekalian. Berdasarkan dari hadis nabi ini, “Barangsiapa yang menyembah sesuatu dia akan mengikutnya..” Bererti apa –apa sahaja yang menjadi kecenderungan kita di dunia ini, sehingga mengabaikan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah. Maka, nantikan janji Allah di atas kesalahan yang dilakukan itu.


Justeru, halakan kecenderungan itu dengan mengamalkan perintah-Nya dan Sunah nabi s.a.w.

Wallahu ta’ala a’lam

Monday, January 9, 2012

Botol Ajaib


Sepanjang kehidupan manusia, kita akan berdepan dengan dua bentuk persekolahan iaitu sekolah yang kita hadiri dari waktu 7.00 pagi hinggalah 2.00 petang. Manakala yang keduanya pula ialah, sekolah yang bermula dari awal pagi sehinggalah kita tidur di lewat malam.

Sekolah yang pertama tadi ialah sekolah yang bersifat formal, di mana adanya meja, kerusi, pen dan buku sebagai alat bantu pembelajaran. Guru sebagai penyampai ilmu dan kita sebagai pelajar yang menerima ilmu.

Seterusnya sekolah yang kedua lebih bersifat kepada pengalaman dan pengamatan kita seharian, hanya yang berfikir dan membuka minda mampu menyingkap hikmah yang dialami.

Hakikatnya, ramai yang kurang menyedari sekolah yang kedua ini. Setiap apa yang dilihat, hanyalah sekadar pandangan kosong dan kritikan dangkal yang mengecewakan.

Mari kita pelajari sesuatu daripada makhluk yang bernama air botol mineral =)…sememangnya ia adalah botol yang biasa dan tiada keajaibannya.


Satu hari anda pergi ke kedai untuk membeli sebotol air mineral. Sebagai pengguna yang bijak anda akan memastikan 3 perkara berikut sebelum membelinya iaitu; belum luput tarikh, penutup botol belum terbuka dan air tidak berkurangan. Bermaksud,anda akan membeli sebotol air mineral kerana meyakini dengan pemerhatian yang dibuat.

Cuba anda bayangkan anda berada di dalam situasi yang anda amat haus dan ingin membeli air botol mineral yang banyak. Kebetulan di kedai itu hanya tinggal dua botol sahaja. Salah satu dari dua botol itu telah kemik sedikit di bawahnya. Anda lihat botol yang kemik tersebut masih belum luput tarikhnya, penutup botol masih lagi belum terbuka dan airnya juga tidak berkurang. Berdasarkan pemerhatian yang logik, anda sememangnya yakin air botol itu masih lagi elok.

Tetapi anda tetap tidak memilih botol yang kemik itu kerana kecacatan yang terpampang jelas pada penglihatan anda. Lalu, tanpa ragu-ragu lagi, anda terus mengambil botol yang sempurna itu dan meninggalkan botol yang kemik itu lantaran tidak sempurna fizikalnya, walaupun pada hakikatnya anda amat dahaga pada waktu itu.

Persoalannya, mengapa tidak mengambil kedua-duanya. Bukankah ciri-ciri keselamatan yang ada pada botol itu sememangnya masih lengkap.

Sedar atau tidak, secara tidak langsung ia mempamerkan sifat dan sikap sebenar kita yang membenci dan tidak menyukai perkara yang tidak cantik. Apatah lagi,perkara yang tidak sempurna pada pandangan kita.

Sifat manusia yang hanya cenderung perkara sempurna dan akan membenci perkara yang tidak sempurna. Inilah persekolahan yang kedua yang ingin saya kongsikan. Sesuatu yang diperoleh dari pengalaman. Malah mungkin lebih mendalam lagi penaakulan yang boleh dilakukan.

Air yang sememangnya penting buat kita, ibarat insan yang kita sentiasa perlukan. Sepanjang kehidupan kita, berapa ramai orang yang pernah kita kemikkan atau rosakkan hatinya. Kita menolak setiap apa yang diberikan kerana menganggap mereka tidak cukup sempurna untuk diri kita. Bukankah wajar air botol itu mampu memberi gambaran tentang erti sebuah kehidupan. Sesungguhnya tenanglah bagi orang-orang yang sentiasa mengingati Allah dalam setiap apa yang mereka lalui. Inilah petanda yang Allah berikan buat mereka yang buka mata dan aktif minda.

Saturday, December 31, 2011

Buka Mata Aktif Minda


Azuhan, Asyraf, Fikri dan Hadi

Ketika menghadiri Program Remaja Cemerlang anjuran Perbadanan Putrajaya di Morib, Selangor sebagai fasilitator jemputan. Mungkin ini adalah program yang agak berlainan dari yang pernah saya hadiri sebelum ini, berikutan hanya memberi fokus kepada program sendiri sahaja. Perbezaan yang diambil mampu menjadi penambahbaikan di dalam mengadaptasi kemahiran komunikasi yang lebih berkesan.


Kerap-kali orang menilai keupayaan berdasarkan faktor materi yang bersifat zahiriah. Di samping memberi keutamaan kepada pembangunan fizikal diri, keseimbangan kepada pembangunan rohani juga amat ditekankan. Ia adalah usaha mewujudkan insan yang bukan hanya melihat berdasarkan pandangan mata mereka sahaja. Tetapi juga, menaakul setiap kejadian melalui pandangan matahati.


Allah berfirman di dalam surah Ibrahim ayat 24 dan 25.



Maksudnya : “Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: Kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Ia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran)”.


Agak teruja juga mendengar penjelasan daripada Ustaz Sabri berdasarkan ayat ini. Allah menjadikan pokok sebagai perbandingan kepada manusia. Sehebat mana sekali pun pokok yang dilihat, ia tidak mampu berdiri dengan megah seandainya akar di dalam tanah tidak mencengkam dengan kuat. Pasti ia bersifat rapuh dan lambat-laun akan tumbang ekoran kelemahannya. Namun begitu, akar yang kuat dan sihat mampu menghasilkan sifat lahiriah yang kuat dan mantap malah mampu memberi manfaat kepada orang sekeliling. Umpamanya menjadi tempat teduhan bahkan memberikan buah yang baik kepada orang ramai.


Subhanallah, berguru dengan alam sememangnya amat mendalam ertinya bagi yang buka mata dan aktif minda.






Tuesday, September 6, 2011

Berakhirnya Ramadhan, kembali kepada fitrah


Alhamdulillah, Ramadhan 1432 yang berlalu banyak memberi pengalaman dan pelajaran. Tanggungjawab untuk memimpin solat terawih di Pengkalan Sentosa banyak memberikan erti dalam bermasyarakat. Memang sebelum ni telah menjadi kebiasaan menjadi imam. Cuma perbezaannya, taklifan yang dberikan selama sebulan non-stop mampu mengisi persediaan rohani dan jasmani.

Realitinya, di awal Ramadhan memang melimpah-limpah kehadiran jemaah. Di pertengahannya pula makin berkurang. Di akhirnya, adalah bertambah sedikit. Begitulah ujian untuk melakukan ibadah yang sedikit untuk tempoh berterusan. Maka beruntunglah bagi sesiapa yang mampu bertahan sehingga ke akhir Ramadhan. Mudah-mudahan bekalan taqwa yang dikurniakan Allah di dalam diri hambanya boleh memberikan momentum kepada diri dan orang sekitarnya.

Sebaik-baik ibadah ialah yang berterusan dan sedikit. Kata-kata ini adalah bukti bahawa Allah memandang amalan yang sedikit yang dilakukan secara istiqamah. Dalam erti kata lain, amalan yang sedikit dan dilaksanakan dengan berkualiti. Bukannya amalan yang banyak yang tidak memberi apa-apa kesan kepada roh dan jasad kita.

Semoga syawal yang menjelang mampu memberi impak kepada setiap insan untuk kembali kepada fitrah. Sebab itulah dinamakan Aidil fitri, hari di mana manusia kembali kepada fitrah asal kejadian yang bersih dari segala dosa dan maksiat.